pelatihan pilot mr

Pelatihan Pilot MR: Jadikan Pasukan Tempur di Udara Tidak Terkalahkan

Di Pangkalan Gabungan San Antonio-Randolph, instruktur pelatihan pilot memanfaatkan berbagai teknologi yang ada untuk membantu dalam pembelajaran dan pengembangan para peserta pelatihan. Ini dikenal sebagai Pilot Instructor Training Next, yang juga disebut sebagai PIT Next, program pelatihan pilot sarjana yang memanfaatkan teknologi Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR), sehingga terlahirlah pelatihan pilot MR (Mixed Reality).

Letnan Jenderal Steve Kwast, seorang komandan Komando Pendidikan dan Pelatihan Udara, telah memberdayakan Airmen di seluruh perusahaan perekrutan, pelatihan, dan pendidikan untuk “menjadi berani, mengambil risiko dan menerima perubahan” sehingga mereka melakukan perubahan pada pelatihan kurikulum untuk menemukan cara terbaik untuk menginspirasi dan mengembangkan Mach-21 Airmen.

Dengan mempertimbangkan hal tersebut, program “Pelatihan pilot MR” diciptakan, karena dua skuadron Pelatihan Wing ke 12 telah mengintegrasikan simulator virtual reality dan headset video 360 derajat ke dalam silabus pelatihannya. Asal usul terlahirnya pembelajaran berbasis teknologi ini dimulai dengan Pilot Training Next, program pelatihan pilot sarjana yang berbasis di Austin, Texas, yang memanfaatkan virtual dan augmented reality untuk membayangkan kembali bagaimana masa depan pelatihan pilot Angkatan Udara akan terlihat.

Letnan Kolonel Matthew Strohmeyer, Komandan Skadron Pelatihan Terbang ke-560, dan Letnan Kolonel Justin Chandler, Komandan Skadron Terbang ke-99, menambahkan teknologi baru ini ke skuadron mereka masing-masing di bulan Mei dan Juni tahun ini.

“Siswa yang duduk di kursi dan mulai terbang di lingkungan virtual bereaksi seolah mereka berada di pesawat yang sesungguhnya dalam beberapa menit,” kata Chandler. “Kemampuan untuk mengenali dan mendorong perubahan di tingkat operasional merupakan langkah monumental untuk Angkatan Udara.”

Sejak pelatihan pilot MR diterapkan, terdapat manfaat yang bisa terukur dari penambahan teknologi dan sepuluh pilot instruktur dijadwalkan untuk lulus dari program PIT Next setiap bulan.

“Sejalan dengan Strategi Pertahanan Nasional, Angkatan Udara difokuskan untuk mempertahankan keunggulan kompetitifnya,” kata Strohmeyer. “Kami memastikan pilot kami mampu memberikan superioritas udara dan kekuatan udara untuk Amerika dalam konflik di masa depan. Para pemimpin kami memungkinkan kami untuk menemukan keuntungan yang kami butuhkan untuk memastikan kami dapat mencegah musuh untuk melawan kami, dan jika kami harus bertarung, kami dapat mendominasi.”

pelatihan pilot mr

Salah satu keuntungan dari pelatihan pilot MR yang telah dicatat adalah kemampuan untuk menempatkan siswa dalam situasi yang kompleks atau berbahaya yang tidak mungkin dilakukan di pesawat yang sesungguhnya.

“Dalam kehidupan nyata, seorang instruktur tidak dapat menempatkan siswa dalam situasi yang berbahaya secara disengaja dan membahayakan keselamatan penerbangan, tetapi itu tidak berlaku secara virtual,” kata Strohmeyer. “Secara virtual, instruktur dapat menempatkan siswa dalam situasi apa pun untuk menentukan apakah mereka akan mengenali bahaya dan apakah mereka mengambil tindakan yang tepat.”

Para siswa juga memiliki kesempatan untuk membawa pulang headset mobile-video yang terhubung ke ponsel pintar pilot, memungkinkan untuk pelatihan on-command dan on-demand.

“Memasukkan teknologi tingkat ini dan pembelajaran pengulangan mendalam memungkinkan para siswa ini melihat lingkungan penerbangan lebih banyak daripada sebelumnya,” kata Strohmeyer. “Pada akhirnya, ini memungkinkan siswa untuk mendapatkan tingkat penguasaan keterampilan yang lebih tinggi yang mereka butuhkan untuk menjadi kompeten di akhir program.”

Perubahan dalam FTS ke-99 meliputi penyertaan headset VR dan video 360 derajat, serta perspektif baru dari pendekatan akademisi kelas tradisional.

Baca juga: Pemanfaatan AR Sebagai Media Untuk Pelatihan Keselamatan Kerja

“Kita perlu mengakui bahwa terdapat wawasan baru tentang bagaimana otak manusia belajar dan memproses informasi. Perlu ada evolusi dalam cara kami menangani tugas-tugas ini, ”kata Chandler. “Kami menolak menerima status quo dan penolakan itu telah mendorong kami ke tingkat pelatihan yang lebih tinggi.”

Chandler mempercayai bahwa apa yang telah diraihnya dari metode pelatihan pilot MR hanyalah tiitk awal saja, kedepannya ia meyakini bahwa manfaat dari pemanfaatan teknologi untuk pelatihan akan bisa dirasakan oleh seluruh bidang karir yang ada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *